Showing posts with label Bayern Munchen. Show all posts
Showing posts with label Bayern Munchen. Show all posts

Thursday, May 2, 2013

Data dan Fakta Muenchen Vs Barcelona

 Para pemain Bayern Muenchen Arjen Robben (tengah), Franck Ribery (kanan) dan Mario Mandzukic (kiri), merayakan kemenangan tim mereka saat menundukkan Barcelona dalam laga pertemuan kedua semifinal Liga Champions  di Camp Nou, Kamis (2/5) dini hari WIB.
Foto Reuter


REPUBLIKA.CO.ID, BARCELONA -- Kekalahan Barcelona dari Bayern Muenchen menghentak banyak pihak. Sebab, untuk tim sekelas Barca yang dihuni pemain-pemain kelas wahid, kekalahan dengan agregat 0-7 adalah hal luar biasa.
Di leg pertama, Barcelona dilumat 4-0. Di leg kedua, Barcelona juga mati kut. Meski bermain di Camp Nou, Barcelona justru dipermak tiga gol tanpa balas.
Berikut data dan fakta seputar kemenangan 7-0 Muenchen atas Barcelona pada laga semifinal Liga Champions:
1.  Bayern meraih kemenangan agregat terbesar di semifinal dalam sejarah kompetisi Liga Champions.
2.  Pemain Bayern Thomas Mueller mencetak delapan gol dan membantu lahirnya dua gol dalam Liga Champions musim ini.
3.  Barcelona tidak terkalahkan dalam 21 pertandingan terakhir di kandang dalam laga Liga Champions. Kekalahan terakhir di kandang mereka adalah saat kalah 1-2 dari Rubin Kazan pada Oktober 2009.
4. Barcelona terakhir kali dikalahkan di kedua leg (pertemuan) dari suatu pertandingan sistem gugur Eropa pada tahun 1987 oleh klub Skotlandia, Dundee United.
5. Barcelona gagal mencetak gol di babak pertama dari empat pertandingan resmi terakhir mereka.
6. Kiper Victor Valdes dan Xavi dari Barca telah menyamai rekor Edwin van der Sar sebagai pemain yang paling banyak bermain dalam pertandingan semifinal Liga Champions yakni sebanyak 14 pertandingan.
Redaktur : Karta Raharja Ucu
Sumber : Reuters











Monday, April 29, 2013

SIAPA YANG BISA MENAHAN LAJU BAYERN MUNCHEN?`

Lionel Messi (kiri) dan Cristiano Ronaldo (kanan)
Foto AP- Apakah Messi bisa membalikkan keadaan di Camp Nou?.

Oleh : Hensa

Bayern Munchen juara Bundesliga 2013 ini sedang memiliki rasa percaya diri yang lebih mantap dibandingkan dengan lawan-lawannya di Liga Champions. Bayern menghancurkan Barcelona pada pertemuan pertama di Munich, pekan lalu. Die Roten mengalahkan Barca dengan fantastic  4-0 lewat gol Thomas Mueller, Arjen Robben dan Mario Gomez. Pekan ini duel dua Tim Juara ini akan dilangsungkan di Camp Nou. Melihat penampilan Bayern pada Leg pertama melawan Barca ada satu hal yang menjadi catatan yaitu pertahanan Bayern sangat solid. Hal ini tidak heran karena Bayern memiliki pertahanan yang paling sedikit kebobolan di Bundesliga yaitu hanya 14 gol sedangkan produtivitas mebuat gol sebanyak 90 gol. Sebetulnya dalam menyerang Barca memang lebih produktif di LaLiga dengan 101 gol namun pertahanannya sudah kebobolan 35 gol. Saat ini memang yang menjadi masalah Barca adalah pertahanan dimana para pemainnya banyak yang mengalami cedera dari mulai Carlos Puyol, Maserano praktis hanya tinggal Gerald Pique saja yang masih tersisa. Dalam kondisi seperti ini hampir semua orang menjagokan Bayern akan masuk final Liga Champions. Namun coba simak bagaimana sikap para pemain Bayern saat mereka dalam posisi unggul ini.

"Kami belum selesai. Akan sangat sulit di Camp Nou. Kami harus bermain seperti yang kami lakukan di leg pertama," sahut Ribery seperti dikutip FOX Sports Asia. Hal senada juga diungkapkan oleh Direktur Olahraga Bayern, Matthias Sammer. Dia mengatakan bahwa Bayern akan tetap tampil seperti pada leg pertama lalu saat melakoni pertandingan di Camp Nou.

"Fokus kami di Barcelona harus pada performa dan bukan pada hasil," timpal Sammer.

"Kami hanya harus membawa bola seperti yang kami lakukan di leg pertama dan bermain dengan kreativitas. Jika kami tidak melakukannya, itu akan berbahaya," lugasnya.

Sikap yang sangat professional yang memang harus dipunyai oleh Tim Juara. Pertandingan belum berakhir masih ada 90 menit lagi.

Kini berbicara mengenai Barca ada statement Pep Guardioala yang dikutip berbagai media olah raga bahwa Barca sudah kehilangan motivasi. Ada semacam kejenuhan karena Barca sudah hampir dapat mencapai trophy apa yang mereka inginkan. Alasan ini sangat logis pemain berada pada satu titik kejenuhan. Namun lepas dari hal yang bersifat non teknis, Barca sekarang masih juga tergantung kepada Messi. Ketergantungan iniakan menjadi boomerang karena jika Messi berhasil dikunci seperti sewaktu melawan Chelsea tahun lalu dan Bayern pada leg pertama di Allianz Arena maka berakhirlah sudah kejayaan Barca.

Seperti tulisan saya terdahulu, jika Bayern sudah bisa melewati Juventus di perempat final kemudian mungkin Barcelona di semi final maka siapa yang bisa menghentikan Bayern Muenchen untuk menjuarai Liga Champions 2013 apalagi pengalaman sebagai finalis tahun lalu merupakan pengalaman yang sangat berharga. Hanya keajaiban yang membuat Bayern Muenchen gagal menjuarai Liga Champions tahun 2013

Pustaka : detiksport, Tribunnews dan berbagai sumber.

Monday, April 8, 2013

BAYERN MUNCHEN MENGANCAM JUVENTUS


AP/Themba Hadebe

Oleh HENSA

Bayern Munchen memiliki rasa percaya diri, lebih mantap dan yakin menghadapi Leg 2 Perempat Final Liga Champions di Turin 11 April 2013. Kemenangan atas Juventus di leg pertama  membuat Bayern Munchen berada pada posisi yang relatif aman. Bayern membukukan modal bagus pada pertemuan pertama di Munich, tengah pekan lalu. Die Roten mengalahkan Juve 2-0 lewat gol David Alaba dan Thomas Mueller. Kemenangan du gol tanpa balas ini akan membuat Juventus harus bekerja keras untuk memperkecil deficit gol nya. Pada pertandingan di Turin nanti, satu gol saja bagi Bayern Munchen sudah cukup memupus harapan Juventus maju ke babak berikutnya. Jika selesai babak pertama Juventus masih belum dapat membuat gol apalagi kebobolan terlebih dahulu, maka Juventus akan sulit melepaskan diri dari tekanan mental harus mengejar deficit 2 gol.

Untuk bisa lolos ke semifinal, Bayern sebenarnya cukup meraih  hasil imbang pada pertemuan kedua di Turin bahkan jika.kalah dengan selisih satu gol pun tak akan menghambat langkah mereka.

Saat ini Bayern sedang dalam keadaan yang on fire apalagi setelah memastikan Juara Bundes Liga tahun 2013. Bayern sudah memastikan gelar juata saat Liga Jerman baru berjalan 28 laga. Mereka yang mengumpulkan 75, unggul 20 poin dari Borussia Dortmund. Dengan musim ini yang tinggal menyisakan enam laga, Thomas Mueller dkk. pun sudah tak mungkin dikejar lagi oleh kontestan lainnya. Bayern Munich sudah tampil sangat bagus dibawah arahan Jupp Heynckes musim ini. Die Roten diyakini bakal tampil lebih baik lagi saat ditangani oleh Josep Guardiola. Untuk mengarungi musim depan, Bayern sudah menunjuk Guardiola sebagai pelatih baru. Dia diprediksi oleh mantan pemain timnas Jerman, Gunter Netzer, bakal mampu membawa The Bavarians tampil lebih baik lagi.

"Bayern akan menjadi lebih baik dengan kedatangan Pep Guardiola," jelas Netzer di Football Espana. Evolusi dari Bayern ini belum berakhir, karena mereka menambahkan pelatih hebat ke dalam tim yaitu Guardiola.

Gunter Netzer  yakin bahwa Guardiola akan memperagakan sepakbola terbaik di dunia. Cepat atau lambat akan ada peningkatan bersama Bayern. .

Faktor Josep Guardiola juga yang membuat aura optimis bagi Bayern di Liga Champions saat ini.

Hampir semua pejabat tinggi di Klub berkomentar positif terhadap hasil yang dicapai Bayern di Liga Champion maupun Liga local.
Komentar Chief Executive Bayern, Karl-Heinz Rummenigge, dalam Leg kedua menekankan pentingnya gol tandang bagi timnya. Bisa mencetak satu gol saja di Turin, itu akan menyulitkan Juventus.

"Tapi, kami harus berhati-hati karena kami tahu bahwa tim-tim Italia bisa melakukan comeback dengan sangat baik. Kami perlu mencetak satu gol di leg kedua untuk membuat segalanya sedikit lebih aman," kata Rummenigge.

Rummenigge juga mengatakan bahwa :"Pertandingan pertama melawan Juventus adalah hasil impian," seperti dikutip dari hasil wawancara dengan Times of India.Leg pertama tersebut adalah hasil yang sangat pantas karena performa Tim yang sangat solid.

Tahun ini sejumlah rekor juga dibukukan oleh Bayern saat memenangi gelar juara Bundesliga musim ini. Dari menjadi juara Liga Jerman tercepat, start terbaik dengan delapan kemenangan beruntun, hingga kemenangan tandang terbanyak dengan catatan 13 kali. Kondisi ini adalah yang paling ideal bagi Bayern untuk modal menjuarai Liga Champions tahun 2013.

Jika Bayern bisa melewati Juventus di perempat final ini maka laju klub ini akan sukar dibendung oleh Tim manapun untuk melaju ke final dan mungkin bisa juara untuk tahun ini. Pengalaman sebagai finalis tahun lalu merupakan catatan yang sangat berharga. Kebanyakan Tim tim Jerman selalu bisa belajar dari kesalahan masa lalu.

Pustaka : detiksport, Tribunnews dan berbagai sumber.

Thursday, April 4, 2013

Franz Beckenbauer vs Gianluigi Buffon



Foto AP/Ma tthiasSchrader

Legenda sepak bola Franz Beckenbauer menyebut kiper veteran Juventus Gianluigi Buffon sebagai "pensiunan" akibat gagal menghentikan gol pertama saat tim asal Italia itu kalah dari Bayern Munich di Liga Champions.


Bayern hanya memerlukan 26 detik untuk meraih keunggulan setelah sepakan keras kaki kiri David Alaba menaklukkan Buffon dari jarak 35 meter, dan Beckenbauer, yang merupakan bekas kapten, pelatih, dan presiden Bayern, mengatakan hal itu memperlihatkan usia pemain Italia tersebut.

"Itu terasa seperti Alaba melepaskan tembakan dari jarak sangat jauh dan membuat Buffon terlihat seperti pensiunan," kata Bckenbauer (67) kepada Sky Sports Jerman saat Bayern memenangi pertandingan pertama perempat final dengan skor 2-0 pada Selasa.
"Ia semestinya dapat menggagalkannya, mungkin ia tidak berpikir Alaba akan melepaskan tembakan dari sana."

Buffon mengakui bahwa dirinya terkecoh dengan tembakan Alaba, yang sempat berubah arah karena mengenai gelandang Juventus asal Chile Arturo Vidal.

"Untuk gol pertama, Vidal sedikit mengubah arah tembakan Alaba dan membuat saya bergerak ke arah yang keliru," kata pemain 35 tahun ini.

"Saya telah mengambil satu langkah ke kanan dan tidak dapat dengan segera berubah ke arah yang lain." 

Namun kiper Bayern Manuel Neuer mengatakan dirinya memiliki rasa simpati untuk kesalahan Buffon. "Buffon adalah kiper luar biasa," kata bintang Jerman itu.

"Itu benar-benar sangat sulit untuk dirinya ketika Anda melihat laju bola. Saya tahu bagaimana tembakan-tembakan Alaba dan itu adala bola-bola berbahaya untuk diatasi."

Bayern akan menghadapi Juventus pada pertandingan kedua di Turin pada Rabu depan dengan keunggulan penuh setelah Thomas Mueller menambahi gol kedua mereka pada menit ke-63, namun gelandang Bastian Schweinsteiger mengatakan hal itu tidak cukup.

"Insting saya mengatakan seandainya kami mencetak gol ketiga, kami memiliki peluang," kata Schweinsteiger.

"Semua orang tahu bahwa tidak mudah untuk bermain di Turin, ini adalah titik awal yang bagus, namun saat ini kami belum berada di semifinal."



Menanggapi ocehan Franz Beckenbauer itu, kiper veteran Juventus Gianluigi Buffon balas melemparkan kritik pada Rabu, setelah ia dicap sebagai "pensiunan" oleh mantan presiden Bayern Munich Franz Beckenbuaer.  Ia dikritik karena gagal menghentikan gol pertama saat tim asal Italia itu kalah dari Bayern Munich di Liga Champions.

Pada Rabu pemain internasional Italia berusia 35 tahun ini memberi peringatan, "Saya tidak keberatan disebut seperti itu oleh orang bijak yang tua seperti Beckenbauer." "Namun ia sebaiknya diam saja dan menanti (hasil) pertandingan selanjutnya."

Buffon belakangan mengakui bahwa dirinya terkecoh dengan tembakan Alaba, yang sempat berubah arah karena mengenai gelandang Juventus asal Chile Arturo Vidal.

Juve kalah 0-2 di Munich namun Buffon mengatakan Beckenbauer sebaiknya waspada setelah berbicara terlalu dini menjelang pertandingan kedua di Turin yang akan berlangsung pekan depan.

Bayern hanya memerlukan 26 detik untuk meraih keunggulan setelah sepakan keras kaki kiri David Alaba menaklukkan Buffon dari jarak 35 meter, dan Beckenbauer, yang merupakan bekas kapten, pelatih, dan presiden Bayern, mengatakan hal itu memperlihatkan usia pemain Italia tersebut.

"Itu terasa seperti Alaba melepaskan tembakan dari jarak sangat jauh dan membuat Buffon terlihat seperti pensiunan," kata Bckenbauer (67) kepada Sky Sports Jerman.
"Ia semestinya dapat menggagalkannya, mungkin ia tidak berpikir Alaba akan melepaskan tembakan dari sana."

Bayern memenangi pertandingan pertama perempat final pada Selasa dengan skor 2-0, sehingga Juve harus melakukan semua upaya di Turin pada Rabu mendatang jika mereka ingin mencapai babak empat besar.

Buffon belakangan mengakui bahwa dirinya terkecoh dengan tembakan Alaba, yang sempat berubah arah karena mengenai gelandang Juventus asal Chile Arturo Vidal.

Tuesday, April 2, 2013

Bursa Lebih Jagokan Bayern dan Barca


Foto Reuters/Miguel Vidal


Jakarta - Bayern Munich lebih dijagokan bakal memenangi pertandingannya melawan Juventus. Adapun Paris St Germain, walaupun bermain di kandang sendiri, tidak diprediksi akan mengalahkan Barcelona.

Demikian hasil pantauan detiksport dari sejumlah bursa online sampai Selasa (2/4/2013) pukul 10.30 WIB. Para petaruh di William Hill, Bwin, dan Ladbrokescenderung lebih mengunggulkan Bayern dan Barca untuk memenangi laga pertama babak perempatfinal Liga Champions tengah malam nanti.

Berikut ini bursa untuk dua partai tersebut

Will Hill
Bayern menang 4/7
Seri 14/5
Juventus menang 5/1

PSG menang 19/5
Seri 5/2
Barcelona menang �

Bwin
Bayern menang 1.60
Seri 3.80
Juventus menang 5.50

PSG menang 4.60
Seri 3.70
Barcelona menang 2.70

Ladbrokes
Bayern menang 13/20
Seri 11/4
Juventus menang 4/1

PSG menang 19/5
Seri 13/5
Barcelona menang 3/4




( a2s / nds )

http://sport.detik.com/sepakbola/read/2013/04/02/105000/2209096/1033/bursa-lebih-jagokan-bayern-dan-barca?b99220270



Sunday, March 31, 2013

MENJELANG LAGA BAYERN MUNCHEN VS JUVENTUS


Kalahkan Inter Milan 1-2, Juventus Kokoh di Capolista
Foto AFP/tribunnews.com
Penulis : Hensa

Babak perempat final Liga Champions 2012/13 akan mempertemukan Juventus melawan Bayern Muenchen. Laga ini diprediksi akan ketat dan menarik para penggemar Liga Champions dibandingkan laga-laga antara Tim di Perempat Final lainnya. Pada Leg 1 Juventus akan berkunjung ke Allianz Arena, kandang Bayern Munchen sedangakn pada Leg 2 Juventus akan bertindak sebagai tuan rumah.di Stadion Delle Alpi Turin.
Mengamati sejarah kedua klub dalam Liga Champions Eropa mereka merupakan klub yang memiliki mental juara baik Juventus maupun Bayern Munchen.

Secara umum, Juventus adalah klub tersukses di Italia dengan raihan gelar 43 gelar nasional di Italia,dan salah satu klub tersukses di dunia,dengan raihan 11 gelar internasional yaitu 9 gelar UEFA dan dua FIFA. Juventus merupakan klub keempat yang sukses di Eropadan juga dunia yang diakui secara pasti oleh UEFA dan FIFA.

Juara Piala Champions (2 kali): 1984-85, 1995-96,dan juara kedua (5 kali): 1972–73; 1982–83; 1996–97; 1997–98; 2002–03
 Piala Winners UEFA : Juara (1 kali): 1983-84. Piala UEFA/Liga Europa
Juara (3 kali): 1976-77, 1989-90, 1992-93 dan juara kedua (1 kali): 1994–95.
 Piala Intertoto Juara (1 kali): 1999-2000.
Piala Super Eropa Juara (2 kali): 1984, 1996.
 Piala Toyota Intercontinental Juara (2 kali): 1985, 1996. Dan juara kedua (1 kali): 1973.

Di Liga domestic, Juventus telah memenangi 28 gelar Seri-A, dan menjadi rekor terbanyak sampai saat ini, dan juga menjadi catatan tersendiri saat Juve mendominasi lima musim berturut-turut Seri-A dari musim 1930-31 sampa i 1934-35.  Juventus menjadi satu-satunya klub sepak bola Italia yang telah mendapatkan dua bintang sebagai tanda mereka telah menjuarai Seri-A lebih dari 20 kali. Bintang pertama mereka dapatkan pada musim 1957-58 ketika Juve berhasil menjuarai Seri-A untuk kesepuluh kalinya, dan yang kedua pada 1981-82 ketika Juve menjuarai Seri-A untuk keduapuluh kalinya. Juventus juga merupakan klub Italia pertama yang memenangi gelar dobel (Seri-A dan Coppa Italia) sebanyak dua kali, yaitu pada 1959-60 dan 1994-95.  Mereka juga telah memenangi Piala Italia Sembilan kali, dan menjadi rekor yang belum terpecahkan sampai saat ini.

Saat ini di bawah asuhan pelatih baru Antonio Conte yang merupakan mantan pemain Juve di masa silam, Si Nyonya Tua kembali menemukan jati dirinya yang hilang dalam beberapa musim terakhir dan keluar sebagai Scudetto di akhir musim 2011-12.  Juventus pun mencatat rekor meyakinkan sampai musim berakhir yaitu tidak terkalahkan sepanjang musim sekaligus menjadi klub pertama dalam sejarah Seri A yang tidak terkalahkan dalam format Seri A yang mengikut sertakan 20 klub.


Dalam kiprah International, Juventus tercatatkan juga sebagai klub pertama dan satu-satunya di dunia yang berhasil memenangi seluruh gelar kejuaraan resmi yang diakui oleh FIFA.  Juve memenangi Piala UEFA tiga kali, berbagi rekor bersama Liverpool dan Inter Milan.
Klub Turin ini menempati posisi 7 —tetapi teratas untuk klub Italia—dalam daftar Klub Terbaik FIFA Abad 20 yang diumumkan pada 23 Desember 2000.
Juventus juga mendapatkan status sebagai World's Club Team of the Year sebanyak dua kali tepatnya pada 1993 dan 1996 dan menempati rangking 3 dalam Rangking Klub Sepanjang masa (1991-2008) oleh International Federation of Football History & Statistics.


Sementara untuk kawasan Eropa sendiri, rival utama Juventus adalah Manchester United FC dari Inggris dan FC Bayern Munich dari Jerman. Kedua rival tersebut  sangat sering sekali bertemu di ajang Liga Champions Eropa. Satu lagi rival utama Juventus di Eropa adalah Liverpool FC. Jika mengingat klub Liverpool maka para tifosi Juve tidak akan pernah melupakan tragedi kerusuhan Heysel 1985 (final Liga Champions 1985), dimana sekitar 30 orang lebih pendukung Juventus tewas di stadion yang berada di Belgia tersebut.

FC Bayern Munchen

Berdasarkan sejarah Bayern adalah tim paling sukses di sepak bola Jerman, karena mereka telah memenangkan paling banyak kejuaraan dan paling banyak piala. Mereka juga tim Jerman paling sukses dalam kompetisi internasional, setelah memenangkan enam trofi. Bayern merupakan salah satu dari tiga klub telah memenangkan semua tiga kompetisi besar Eropa dan juga klub terakhir yang memenangkan Liga Champions tiga kali berturut-turut , mereka berhak memakai lencana multi-pemenang selama pertandingan Liga Champions.

FC Bayern München atau Bayern München adalah klub olahraga terbesar kedua di dunia setelah FC Barcelona dengan 125.115 anggota, mengungguli Real Madrid, Manchester United, AC Milan dan Inter Milan. Klub sepak bolanya telah menjuarai juara Jerman pada tahun 1932 dan liga sepak bola Jerman Bundesliga 21 kali, pada tahun 1969, 1972, 1973, 1974, 1980, 1981, 1985, 1986, 1987, 1989, 1990, 1994, 1997, 1999, 2000, 2001, 2003, 2005, 2006, 2008, dan 2010. Telah menjuarai Liga Champions sebanyak 4 kali. Pada 22 Mei 2010 di final Liga Champions, FC Bayern München ditaklukkan oleh klub raksasa Italia, Inter Milan, yang membuat Bayern keluar sebagai runner-up. Kemudian 2 tahun berselang yakni pada 19 Mei 2012, FC Bayern München kembali tampil di final Liga Champions yang digelar di kandang mereka sendiri, Allianz Arena yang bertanding melawan Chelsea. Lagi-lagi München gagal juara karena kalah adu penalti dengan skor 4-3 setelah sebelumnya di waktu normal 90 menit hanya bermain imbang 1-1 atas Chelsea. Gelar International yang pernah diraih adalah :
Piala Interkontinental  1977, 2001, Piala/Liga Champions     1974, 1975, 1976, 2001 dan Runner up 1982, 1987, 1999, 2010, 2012
Piala Winners  1967, Piala UEFA       1996   

Sejarah Pertemuan Bayern Munchen - Juventus


Semenjak tahun 2004 laga antara Juve versus Bayern telah terjadi sebanyak enam kali.  Pertemuan kedua klub raksasa ini  diawali pada 19 Oktober 2004 saat babak penyisihan Liga Champions, Bianconeri mengalahkan Muenchen di stadion Delle Alpi lewat gol tunggal Pavel Nedved, dua minggu kemudian legenda hidup Juve Del Piero kembali membungkam publik the Bavarians di Jerman 1-0.

Musim berikutnya, 19 Oktober 2005 Bayern Muenchen mengalahkan anak asuh Fabio Capello 2-1 lewat gol Deisler dan Demichelis , sedangkan gol Juve dicetak oleh Ibrahimovic 90'. Sebaliknya di pertemuan kedua 3 November 2005, Juve membalas kekalahan dengan skor yang sama 2-1.

Terakhir pada Liga Champions 2009/10, setelah kedua tim bermain imbang tanpa gol di Allianz-Arena, anak asuh Louis van Gaal menghantam Juventus dengan skor telak 4-1 di stadion Olimpico, Turin, hasil ini membuat Juventus tersingkir di babak penyisihan.

Dari total enam kali pertemuan terakhir kedua tim, La Vecchia Signora memenangkan tiga  laga, Bayern Muenchen dua kali unggul, sementara satu sisanya bermain imbang. Saat ini Juventus dan Bayern Muenchen merupakan calon kuat juara liga domestik di negaranya masing-masing.

Melihat statistik pertemuan diantara mereka Juventus masih unggul terhadap Bayern Munchen dengan memenangkan 3 laga sedangkan Munchen 2 laga. Sedangkan dalam sejarah Piala Champion Juventus baru mengoleksi Juara Piala Champions dua kali yaitu pada tahun1984-85, 1995-96 sementara Bayern Munchen mengoleksi gelar lebih banyak yaitu 4 kali menjuarai Liga Champions  pada tahun 1974, 1975, 1976 dan  2001. Di kancah Liga Champions Bayern Munchen boleh unggul namun head to head pertemuan melawan Juventus mereka masih kalah. Melihat jadwal perempat final Liga Champions nampaknya juga lebih memihak pada Juventus karena Juve akan bertanding tandang terlebih dulu. Kunci dalam bertanding tandang adalah tidak kebobolan. Juventus saat ini membuktikan diri sebagai salah satu klub yang paling kuat dalam segi bertahan dengan hanya kebobolan 20 kali, dan menjadi klub terbaik kedua Eropa di musim 2011-12 yang mencatat rekor paling sedikit kebobolan. Jika Juve bisa menahan Bayern Munchen pada Leg 1 di Allianz Arena maka satu langkah kaki sudah masuk ke babak semi final. Namun untuk sukses tersebut, Juve harus bisa belajar dari sejarah pada Liga Champions 2009/10, setelah kedua tim bermain imbang tanpa gol di Allianz-Arena, anak asuh Louis van Gaal menghantam Juventus dengan skor telak 4-1 di stadion Olimpico, Turin, hasil ini membuat Juventus tersingkir di babak penyisihan. Apapun yang terjadi nanti laga ini adalah laga Klub Bermental Juara. Jangan-jangan pemenang laga ini adalah calon Juara Liga Champions 2013.



Sumber : Wikipidea Indonesia, tribunnews.com, skalanews.com dan Berbagai sumber